Sabtu, 31 Maret 2012

PPI, Latsar PB, & Ta'aruf STKS Bandung

Program Pengenalan Institusi (PPI)... Hi... Wow...

Sebelum PPI ada kegiatan PraPPI, denger kabar disuru bawa ini disuru bawa itu dan katanya jam 7 diminta kumpul. Sehari sebelum Pra PPI mulailah bergerilya beli ini itu, siapin ini itu, dll. Denger kabar lagi dari senior katanya jam 6 sebaiknya sudah ada di kampus. Otomatis esok paginya bangun jam 5 dan buru-buru mandi karena jam 6 berangkat ke Kampus STKS. Sampe dikampus apa yang terjadi? Ngga ada mahasiswa baru yang nangkring disitu, yang ada cuma pak satpam. Tapi alhamdulillah jadi diajak ngobrol Pak Satpam. Setelah ada keluarga besar tanya ini itu tentang PPI, ternyata anaknya Mahasiswa baru sama kayak saya pastinya. Siapa dia? Dia adalah Dita Riyan.
Orang tua dita baik, ramah, dan pastinya bikin nyaman pas diajak ngobrol (Dasar akunya juga tukang rumpi, hhe..). Saat yang ditunggu telah tiba, kegiatan pra PPI pun dimulai, dan semua kegiatannya menyebalkan, sangat menyebalkan, amat, sangat, ter, paling menyebalkanlah pokoknya. Baru ketemu sama senior aja udah kena bentak-bentak, diperintah mulu, diminta ini dan itu. Tapi apa boleh buat namanya juga junior, nurut je lah. Hhaha...
Belum selese sampe disitu, itu baru pra PPI, hari selanjutnya adalah PPI benerannya. Beuh, wow malam-malam bergerilya mencari ini itu yang dibutuhkan untuk PPI besok pagi sampe jam 10 malam masih nangkring di Borma dago. Nyampe rumah masih nyiapin ini itu buat besok sampe jam 12. Trus tidur deh, dan apa yang terjadi? Saya ketiduran dan bangun jam 5. Padahal dalam aturan PPI jam 4 harus udah di Kampus. Apaboleh buat, sampe kampus telat dan yang pasti dapat hukuman. Apa hukumannya? Push up 1seri alias 10x. Beuh abis sholat subuh langsung kena seri. Nasib kali ya... hhe..
Apa yang terjadi saat PPI, duduk manis, dengerin tentang STKS, terus makan yang semua serba diatur, sholat jama'ah, trus dimarahin sama tatib karena bikin kesalahan, dihukum, dapat seri, seri minimal dapat 3 seri, satu seri =10x. Selalu begitu dan begitu selama PPI.
Hari selanjutnya, hal yang sangat menyebalkan adalah saya disuru maju kedepan dan nyanyi di depan temen-temen semua. Astaga... Seorang istika disuru nanyi di depan 300pasang mata lebih. Rasanya sema mata tertuju padaku... wkwkkwkwk... (kayak iklan aja). Rasanya pengen pingsan, tapi ngga bisa. Hahaha...
Hari terakhir PPI adalah pelantikan menjadi mahasiswa beneran karena telah selesai PPI. Emang apa yang terjadi? Apa ya? Memalukan iya sakit juga iya. Hadeuhhh... Gue jatohh dari tangga guling-guling... astaghfirullah... abisnya gelep banget sih. Mata kaki gue jadi ngga bisa ngeliat jalan... (emang apa hubungannya ama mata kaki ya? Ya udah lah ya, terpaksa jalannya jadi agak pincang karena kakinya masih sakit. Huhuhu...
Abis pelantikan apalagi? Ya makan-makan aja bareng sama senior (Ya senior yang tadi ngebentak-bentak). Tapi akur pas makan-makan dan suasananya juga bersahabat.
Temen satu pleton we lah pokoknya

Temen satu pleton we lah pokoknya

Nca & Ummu
Suni & Yui

Latihan Dasar Penanggulangan Bencana (Latsar PB)... Mantap...

Latsar PB di Bumi Perkemahan Kiara Payung Jatinangor. Berangkat pake mobil truk TNI, didalamnya banyak tas bertumpuk-tumpuk dan yang pasti manusia didalamnya juga ditumpuk-tumpuk kayak tas. Dan sempet-sempetnya kita tidur diatas tumpukan tas. Hahaha...
Sampe di Kiara Payung, disuru turun dari truk, trus jalan/ lari-lari kecil ke Lokasi penginapan (Tenda Yo, bukan Villa). Sebelum nyampe tenda kita keujanan dijalan. Heheu. Ya udah lah ya. Tiga hari dua malam hidup di kiara payung rasanya berminggu-minggu. Huhuhu...
Setelah keujanan ngumpul makan dan istirahat. Jam 11 malam dibangunin, dan tau ngga sih kita dibangunin pake apa? Sumpah mantap bangeeettt cara banguninnya. Tau ngga pake apa? Pake petasan, dan itu bikin otak ku yang saraf makin saraf. Trus ngumpul, dan udah pasti setiap ngumpul dengerin materi dan selalu ada olahraga alias seri alias push up alias apapun itulah... hahaha...
Pemerikasaan yang bawa kosmetik, makanan, hape, dan dompet. Kena lagi deh. Maju kedepan dihukum karena bawa Ponds Pembersih Wajah. Hadeuhhh...
Yang bawa kosmetik disuru ambil posisi tiduran diatas rumput dan disuru guling-guling diatas rumput, sumpah kepala Gue pusing banget waktu itu, sampe-sampe salah satu teman disampingku yang lagi ngeliat bintang bilang, "eh de', kok bintangnya gerak kiri kanan". Aku jadi melongo denger dia bilang gitu, karena aku liat bintangnya stay cool aja (kebetulan bintang yang keliatan cuma ada 3, karena cuaca mendung. Jadi aku tau bintang yang dimaksud ya cuma 3 itu dan ngga gerak kemana-mana). Itu artinya temenku udah mulai pusing gara-gara disuruh guling-guling. Hhihihi...
Lagi-lagi tiduran diatas rumput dengan berbagai alasan (intinya dapat hukuman). Aku dan teman-teman sepakat bahwa setiap malam di kiara payung itu adalah "Malam seribu Push Up" hehehe. Harusnya malam seribu bintang, tapi karena cuaca selalu mendung jadi jarang liat bintang yang ada dapat hukuman mulu. Hahaha.
Ngga ada moment yang bisa diabadikan di Kiara Payung soalnya ngga boleh bawa Hape ataupun kamera. Huhuhu...

Ta'aruf Keluarga Mahasiswa Muslim (KMM) STKS Bandung... Dahsyat...

Baru juga kemaren pulang dari Kiara Payung, hari ini harus ikut kegiatan lagi, khusus bagi mahasiswa muslim. Dahsyaaatt bangetlahh. Masih kurang waktu istirahatnya, udah disuruh ikut kegiatan ini itu lagi.
Nca pertama kali pake kerudung selama di Bandung

Nca, Ajeng, & Intan Gilang

Intan Gilang, Liana, Nca, &Ajeng

Nca, Ajeng, & Liana
Kalo Ta'aruf lumayan ada moment yang bisa diabadikan, karena boleh bawa hape. Meskipun sering kena sita sama Kak Dona, maklum Kak Dona lah Bimpoknya. Hehehe...

Ngga ada kegiatan yang sia-sia, selalu ada hikmah yang bisa dipetik disetiap kegiatan yang kita lakukan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar